Pages

Sunday, August 5, 2012

Cerpen: Uhibbukafillah (1)



Pagi yang cerah, semua ahli rumah sewa Taman Kingfisher berkumpul di ruang tamu. Nampaknya ada isu yang hangat diperkatakan ketika itu. Gelak ketawa dan senda gurau mereka, mengajak diri Rasyid untuk turut serta dalam perbincangan tersebut.

“Assalamu’alaikum?”

“Kedengaran satu suara dari bilik tingkat bawah rumah, menyebabkan perbincangan mereka yang semakin rancak terhenti seketika!”

“Wasalam” Haraz menjawab salamnya.

“Engkau rupanya Rasyid” sapa Naufal.

Rasyid hanya tersenyum malas ketika  keluar dari biliknya dengan masih berkain pelekat.  Maklumlah musim hujan syok tidur lama-lama. Lagipun, masa ini cuti semester UMS. Sudah menjadi kebiasaan mahasiswa yang bercuti memanjangkan masa tidurnya.

“Marilah join sekali perbincangan kami” Ajak Rasdan.

Rasyid hanya menurut tanpa sepata kata.

“Apa isu yang korang cerita ini?” Rasyid menyoal sementara mulut tengah menguak.

“Tak ada apa pun” Haraz menjawab selamba.

Aik! “Aku dengar seronok benar tadi” Rasyid teringin tau.

“Kami bercerita mengenai program makoyyam nasional hari itu kat perak” Ujar Naufal ringkas.

“Ooh..ingatkan apa tadi” Balas Rasyid

“Korang ganggu tidur aku tau” Rasyid mencelah lagi sambil tubuhnya yang kecil dan berisi itu disandarkan dengan salah sahabat di sebelah kirinya”

Aik, nak tidur lagi! Usik Haraz.

“Tak elok tidur lepas subuh, apa lagi sekarang  ini langit dah cerah” Haraz menasihatikan.

“Herm..hanya kedengaran dari mulut Rasyid”

Rasyid, cerita sikit pengalaman semasa Mukoyyam hari itu? Rasdan memulakan semula perbincangan.

“Nak cerita apa lagi! Kan korang semua ada masa tu” balasnya ringkas.

“Herm..nampak sangat malas nak bercerita” jawab Haraz sambil mulutnya dimuncungkan ke arah Rasyid.

“Ceritalah pula apa yang korang buat dengan pasangan sejati kau tu semasa kat KL” Naufal bersuara.

“Mata Rasyid tiba-tiba terbeliak mendengarkan soalan yang diungkapkan oleh Naufal sebentar tadi”

“Iyah..ya iyah juga”tambah Haraz..

Sahabat-sahabat ketika itu tersenyum sinis dan mengharapkan cerita kosong tu dari Rasyid.

Cerita kosong katamu! Balas Rasyid.

“He3.tidak..tidak”jawab Rasdan

“Kami gurau sajalah” tambahnya lagi sambil menyiku pinggang Naufal.

Ok..Ok, “Akhirnya, Rasyid mengalah juga dan mahu menceritakan aktivitinya bersama sahabatnya iaitu Faris”

Semua nampak khusyuk mahu mendengarkan. Haraz pula merapati Rasyid tanda sangat berminat nak dengar cerita Rasyid dan Faris di KL tempoh hari.

“Kami tak buat apa-apa kat sana, duduk rumah saja” Ceritanya ringkas.

Laah, takkan itu je kot! Haraz yang penuh minat tadi mula mengendorkan dirinya.

“Kami jalan-jalan kat Sunway Lagoon” Rasyid menambah.

Sahabat-sahabat ketika itu mula segar semula. Buat apa? Soal Naufal..

“Nak tau juga!” balas Rasyid sambil senyumannya semakin melebar.

Kami main “Ice Ski”. Jelasnya ringkas.

Waah bestnya! Suara Haraz kedengaran kuat.

Tak best pun, sebab kami fisrt time main ‘Ice Ski tu’. Kami selalu jatuh dan kaki aku ini melecet tau. Rasyid menceritakan sambil menunjukkan kakinya yang melecet kepada sahabat-sahabatnya.

“Sebenarnya banyak lagi” lanjutnya.

“Haah, itu yang kami nak dengar!”Haraz bersuara lagi sambil memandang sahabat-sahabat di sekelilingnya.
Mereka semua mengangguk, kata sepakat nak mendengarkan cerita selanjutnya daripada Rasyid.

“Bah..oklah”. Balasnya dengan nada yang kurang bersemangat.

“Belum sempat memulakan bicara, tiba-tiba isyarat mesej masuk ke telefon Nokia C3 Rasyid”

Masing-masing mendiamkan diri sambil memberi ruang kepada Rasyid membaca SMS yang baru menerja masuk.

Nokia C3 digapai dihadapannya. Lock telefon dibuka. Butang ok ditekan. Terpampang nama sahabat yang baru sebentar tadi disebutkan namanya.

Mesej Faris : “Salam akhi, anta free ka hari ini”

Siapa Rasyid? Soal Haraz.

Cuba teka! “Rasyid ingin mengajak sahabat-sahabatnya bermain teka-teki.”

“Cakaplah” ujar Naufal.

“Rasyid memandang semula skrin telefonnya dan mula membaca kandungan mesej yang diterima” Haraz memanjangkan leher dari belakang Rasyid kerana teringin nak tahu siapa yang sms.

“Faris yang sms” Jawabnya ringkas.

“Patutlah muka berseri-seri” Usik Naufal.

“Tau tak apa” balasnya.

Faris SMS kenapa ya? Rasdan ingin tahu.

Aku pun tak tahu! Jawab Rasyid sambil menekan-nekan telefonnya untuk replay sms Faris.

Replay Rasyid: “Wasalam..InsyaAllah ana free..ada apa Akhi?

Rasyid menekan butang Replay pada telefonnya dan kembali semula memandang sahabat-sahabat dihadapannya yang mula menyindir.

Isyarat Mesej datang lagi. “Rasyid menggapai Nokia C3nya”

Mesej Faris: “Mau tngok kreta ana..bole anta dtg KK..ambik ana..”

“Rasyid membaca sms yang baru sampai”

“Ooh..Rasyid memuncungkan bibir”

“Dia minta ana datang ambil kat Bandar KK”  tambahnya lagi.

“Ooh..baru tahu” Haraz menjawab.

“Oklah Rasyid, engkau layanlah dulu kekasih kau tu!” Sindir Haraz.

Rasyid menunjukkan penumbuk kea rah Haraz. “Nak ini” Rasyid bergurau tapi nampak serius.

“Kami ukhuwah bah” ujarnya.

Ok..ok..”anta memang berukhuwah” Haraz akui.

Sahabat-sahabat yang lain tidak mahu lagi mengganggu Rasyid! Rasyid dibiarkan dengan dunianya sendiri.

Replay Rasyid: “Skrg kah ana datang ambil..”

Mesej Faris: “Pkl 10 la gitu akhi..”

Replay: “Bah..di wawasankan..InsyaAllah akhi..”

Mesej Faris: “Ana tnggu d wisma mrdeka akhi”

Rasyid melihat jam di tangan menunjukkan jam 9.47 minit pagi. Rasyid berjalan menuju tingkap dan menyelak langsir berwarna merun . Cuaca agak mendung. Bisik dalam hati.

Ketika ini, kota kinabalu dan kawasan sekitarnya mengalami musim hujan sejak beberapa hari ini. 
“Alhamdulillah hari ini, cuaca mendung saja dan hujan pun dijangka tidaklah selebat berbanding semalam” Rasyid terus bermonolog sendirian.

Rasyid bergerak masuk ke bilik dan bersiap. Rasyid keluar semula ke ruang tamu setelah beberapa minit dalam bilik.

“Amboi, segaknya budak ni! Wangi macam nak jemput kekasih” Usik haraz lagi

“Memang pun, ana nak jemput kekasih atas dasar ukhuwah dan iman kerna Allah SWT” jawab Rasyid pantas!

Salahkah ana macam nie? Soalnya

“Tak ada lah” balas Haraz..

“Oklah tu, Nampak kacak lebih sikit” tambahnya lagi.

“Kacak banyak lah” Balas Rasyid.

Gelak ketawa mereka berdua memenuhi ruang rumah sewa mereka. Sahabat-sahabat lain hanya tersenyum melihat gelagat kami berdua.

“Ana gerak sekarang ok” Rasyid memberitahu.

“Bah, hati-hati memandu, jalan licin ni” Naufal menasihatkan.

“Jazakallah akhi, Assalamu’alaikum” ucap Rasyid.

“Wasalam” Jawab sahabatnya serentak.

                                    *****

Sambil memandu, Rasyid memerhatikan jam ditangannya. Nampaknya sekarang jam10.03 minit pagi. Rasyid tenang saja sambil bibirnya berkumil-kumil menyanyikan lagu daripada kumpulan Edcoustic “Sebiru hari ini”. Rasyid sengaja menyanyikan lagi ini, walaupun dia sedar bahawa langit ketika ini kelihatan sedih dan berduka. Seakan-akan menanti masa menitiskan air matanya dari awan yang kelabu.

Bangunan Wisma Merdeka kelihatan dihadapan, takkalah Rasyid berhenti di hadapan lampu merah sebelum masuk ke laluan ke bangunan itu. Wisma Merdeka adalah antara Kompleks beli-belah yang terawal dibina di Bandar Kota Kinabalu ini.

Rasyid memperlahankan kenderaannya dengan memerhatikan parking yang kosong di tepi bangunan Wisma Merdeka. Akhirnya Rasyid menemui parking di sekitar bangunan tersebut. Alhamdulillah. Ungkapnya dalam hati.

Tangan dimasukkan ke dalam poket seluarnya seakan-akan mencari sesuatu. Objek segi empat berwarna biru iaitu Nokia C3 kesayangannya dikeluarkan. Rasyid menaip sms untuk dihantarkan kepada sahabatnya Faris.

Mesej Rasyid: “Akhi ana di Wisma Merdeka nie..anta duduk mana?”

Butang send ditekan. Rasyid menunggu maklum balas daripada Faris. Namun, Faris tidak membalasnya?”
Dengan itu, Rasyid membuat keputusan  masuk ke Bangunan lama Wisma Merdeka sambil menunggu kelibat sahabatnya itu.

Rasyid hanya memerhatikan barang-barang yang ada di situ. Banyak juga kedai belum buka lagi! Bisiknya dalam hati.

Rasyid nampak tertarik dengan sebuah kedai. Rasyid menghampirinya. Ooh..kraf tangan sabah rupanya! Luahnya dalam hati.

“Assalamu’alaikum?”

Rasyid kedengaran suara memberi salam, sambil memegang bahu Rasyid. Rasyid menoleh ke belakang. Kemudian menyambut salamnya.

“Wasalam”

“Anta rupanya Faris”

Rasyid dan Faris bersalaman sambil pipi dilagakan sebagai tanda ukhuwah. Mereka yang lalu lalang ketika itu nampak hairan dan pelik. Namun, kami tidak menghiraukannya.

Anta apa khabar? Faris memulakan bicara.

“Alhamdulillah akhi, ana sehat-sehat saja” balas Rasyid.

“Anta?” Rasyid menyoal pertanyaan yang sama.

“Faris mengukirkan senyuman sambil memadang Rasyid, Alhamdulillah akhi ana sehat” Ujar Faris.

Sambil melangkah keluar daripada bangunan tu. Rasyid terus meneruskan bicara.

“Aik, kata balik rumah kakak malam tadi?” Soal Rasyid semacam keliru.

“Ooh..Familiy ana ada di kk, jadi ana ikut tumpang sekali tidur kat hotel semalam” balas Faris.

Ooh..Rasyid mengangguk tanda berpuas hati dengan jawapan Faris.

“Ambil helmet ini satu” pinta Rasyid.

Helmet berwarna merah dihulurkan kepada Faris. “Helmet baru kah nie akhi?” Usik Faris.

“Ek..tidaklah, Zaujah ana yang letak sini semalam. Jadi ana bawa sajalah” jelas Rasyid.

Faris mendiamkan diri, tanda faham penjelasan Rasyid.

Rasyid dan Faris pun bergegas pulang ke Kingfisher. Takut kehujanan di tengah jalan. Maklumlah mereka hanya menunggang motorsikal Honda baru berwarna emas milik Rasyid.

“Akhi, kita mahu pergi mana sekarang, tempat kereta anta atau kita pergi rumah dulu?”Soal Rasyid.

“Akhi kita pergi tempat kereta analah” balas Faris.

“Ooh..ok2” Rasyid membalas.

Kereta Honda hitam milik Faris sudah tersadai lebih kurang dua minggu berhampiran dengan surau kingfisher. Mekanik yang dipertanggungjawabkan untuk menguruskan dan membaiki tidak melakukan apa-apa kerja.

“Kasian kereta ini” Ujar Rasyid.

“Faris, bagus kita pergi “workshop” itu tanya sendiri perkembangan kereta anta” cadang Rasyid.

“Ok” balas Faris.

Tiba di bengkel, kelihatan seorang lelaki sekitar 40-an sedang membaiki kereta proton Saga. Khusyuk dia melakukan kerjanya.

“Selamat pagi” Faris memulakan bicara.

“Ya selamat pagi” mekanik menyambutnya dengan muka sedikit keletihan.

“Saya mahu tanya, perkembangan kereta Honda saya” Faris berkata lagi.

“Starternya sudah belikah?” sambungnya lagi.

“Belum adik” balas mekanik tu.

“Herm..bila ya boleh dapatkan stater kereta tu. Kalau lama lagi saya boleh minta bengkel lain uruskan kereta saya.” jelas Faris panjang lebar.

“Abang pun tak taulah adik, stater kereta adik susah sikit mahu cari” jelasnya ringkas.

Ooh..macam inilah bang, biar saya pergi cari di sekitar kk dulu. Kemudian Abang tolong pasangkan ok? Ujar Faris.

“Ok2”,” terima kasih ya adik. Abang minta maaf” Balas mekanik tu.

Perbualan mereka terhenti!

“Sebenarnya, orang yang dipertanggunjawabkan untuk membaiki kereta itu, entah pergi mana. Kami sudah hubungi tapi tidak memberi sebarang jawapan. Sejak belakangan ini, dia tidak pernah datang bengkel lagi.” Jelas seorang makcik ketika itu.

“Ooh..kami mengangguk serentak sebagai tanda memahami situasi mereka”

“Tak apa makcik” Rasyid bersuara.

Faris, jom kita pergi cari stater kereta anta? Ajak Rasyid.

“Ok, kita pergi telipoklah” balas Faris.

“Beres akhi” Rasyid bersetuju.

                                             ******

“Hampir semua bengkel di sekitar telipok, inanam, menggatal dan Likas kita kunjungi tapi kita tidak  jumpa pun starter kereta anta” Rasyid meluahkan.

Akhi jom kita pulang? Ana mahu hantar ke bengkel hari tu jak. Kejab lagi ana call bengkel tu tarik kereta ana? Faris melempiaskan geramnya!. Faris nampak berputus asa. Namun, Rasyid menurut saja tanpa sebarang kata.

“Faris, cuba kita tanya dekat bengkel tu! “Cadang Rasyid.

“Bengkel mana?” Faris meminta kepastian.

“Bengkel dekat ana kerja tu” Rasyid memastikan.

“Ooh yang tu, mana boleh tu akhi. Bengkel tu khusus untuk kereta-kereta kancil jak” Faris seakan-akan menolak cadangan Rasyid.

“Tanyak jak dulu, mana tahu boleh” Rasyid cuba menyakinkan.

“Bah” Faris menurut.

“Rasyid, nanti anta yang tanya ok” Faris menyerahkan urusan ini kepada Rasyid.

“Bah, beres akhi” Rasyid akur.

Faris hanya membuntuti Rasyid menuju ke bengkel itu. Kelihatan Abang yang bekerja di bengkel itu sedang asyik bersembang lewat telefon. Rasyid dan Faris sabar menanti dan menunggu peluang untuk berkomunikasi dengan Abang tersebut.

“Rasyid, Abang tu free sudah” pergilah. Pinta Faris.

Rasyid menurut saja tanpa berkata apa-apa. Faris pula hanya membuntuti dari belakang.

“Abang, boleh tanya?” Rasyid memulakan bicara.

“Boleh2” Balas abang itu sambil rokok yang dihisap sebentar tadi dikeluarkan dari pintu bibirnya. Asap rokok kemudian dihembuskan ke udara. Kelihatan asapnya berkepul-kepul. Rasyid dan Faris hanya memerhati.

“Tanya apa adik?” Abang mekanik keluar dari dunianya, kemudian melayani Rasyid dan Faris.

“Begini Abang!, kereta kami starternya rosak jadi kami mau baiki. Boleh kah buat di sini?”Jelas Rasyid.
Kereta jenis apa tu? Abang mekanik bertanya.

“Kereta Honda” Faris tiba-tiba bersuara.

“Laah,Adik bengkel ini tidak boleh buat lah” Ujarnya perlahan.

“Macam inilah adik, dekat terminal bus inanam tu ada bengkel besar. Abang tidak ingat apa nama bengkel itu. Tapi apa yang pasti, bengkel itu semua ada keperluan-keperluan kereta termaksudlah starter adik.” Bagus adik pergi sana. Cadangnya.

Rasyid memandang Faris sekilas. Nampaknya, Faris menunjukkan muka ceria dan penuh pengharapan.
Jadi Faris macam mana? Rasyid bertanya kepada Faris.

“Jom kita pergi tengok” Faris mengajak.

“Beres” Rasyid akur.

Tiba di bengkel yang dikatakan oleh abang tadi.“Waah, besarnya bengkel ini” Faris terkejut.

“Betul” Rasyid membenarkan kenyataan Faris.

Seorang mekanik cina menghampiri Rasyid dan Faris. Mukanya putih kemerahaan tetapi kelihatan ada tompok-tompok hitam seperti griss yang melekat dimukanya.

“Boy ada masalah apa?” Mekanik cina memulakan bicara.

“Ada jual starterkah” Faris menjawab sambil menunjukkan contoh starter keretanya.

“Ooh..yang ini ada2” jawab mekanik tu.

“Alhamdulillah, jumpa juga akhirnya” Rasyid tahmid dan menghampiri Faris sambil menepuk bahu Sahabatnya.”

Harganya Rm200 saja.“Tidak boleh kurang kah” Rasyid minta penawaran harga.

“Boy tidak boleh ooh” balas mekanik itu.

“Bah oklah” Faris setuju.

                                       ******

Usai solat duha di surau Kingfisher, Rasyid dan Faris berehat dan menunggu waktu solat zohor. Rasyid sudah melelapkan diri. Namun Faris mengambil masa sedikit untuk membaca Al-Quran sebelum Qialullah.
Rasyid dan Faris terjaga dari qialullah takkalah azan di surau itu dikumandangkan. Solat zohor berjemaah ditunaikan. Masa itu, Faris mengimamkan solat.

Rasyid, tidak laparkah? Faris bertanya.

“Lapar ini” jawab Rasyid pantas.

“Lepas ini kita pergi makanlah ok” Ujar Faris.

“Bah...Ok” Selamba Rasyid.

Memandangkan mekanik yang akan menguruskan pemasangan starter kereta Faris akan datang lebih kurang jam2.30 petang. Maka, Rasyid dan Faris pun sepakat mencari restoran berdekatan untuu mengisi perut mereka yang semakin berkerongcong. Restoran Uncle Bob menjadi destinasi mereka.

Usai, menambah tenaga di Restoran Uncle Bob. Faris mendapat satu panggilan daripada nombor yang tidak dikenali.

Hallo? Faris menjawab panggilan.

“Abang sudah ada di tempat parking kereta kamu ni di Kingfisher” Jawabnya.

Ooh, ok2. Faris tanpa banyak soal lagi terus bergegas ke tempat di mana keretanya parking. Rasyid dapat menjangkakan bahawa yang membuat panggilan sebentar tadi adalah Abang mekanik itu. Fikiran Rasyid melayang seketika!

Setibanya di sana, Starter telah dipasang oleh mekanik itu. “Cepatnya dia pasang” Ujar Rasyid.

“Pasang Starter ini senang saja Adik, Cuma mahu cari starter kereta susah sikit” Balas mekanik itu.
Faris dan Rasyid hanya berpandang dan masing-masing mengukirkan senyuman.

Sekali lagi telefon Faris menerima panggilan. Kali ini, Faris menyambutnya dengan menjauhi Rasyid dan mekanik itu. Mungkin tempat mereka tadi kurang sesuai ekoran bunyi ketuk besi yang kuat menyebabkan kesukaran mendengar sebarang panggilan. Selang beberapa minit. Faris kembali semula menghampiri mereka.

Faris, siapa yang call anta tadi? Rasyid memulakan bicara.

“Ooh, bapa ana akhi” balas faris.

Kejab lagi bapa ana datang sini. Sekarang bapa ana “on the way” ke kingfisher. Ujarnya lagi.

Rasyid hanya mengangguk.

“Bolehlah, ana berkenalan dengan bapa anta Faris” Rasyid bersuara semula.

“Sebenarnya, ana memang nak berhajat mahu kenalkan anta dengan bapa ana sebab itulah ana minta dia datang ke sini” Balas Faris.

“Yakah” Rasyid sedikit terkejut dan sedikit terharu.

“Yalah akhi, antakan sahabat ana. Jadi sekurang-kurangnya bapa ana kenal siapa kawan ana di KK ini” jelas Faris.

Rasyid semakin gembira dengan pengakuan Faris. Rasyid macam tidak sabar-sabar mahu berkenalan dengan bapa sahabatnya.

“Adik siap sudah” mekanik itu memanggil.

Ketika itu, kereta Faris sudah boleh dihidupkan seperti biasa. Faris nampak gembira kerana misinya untuk membaiki keretanya tercapai. Bukan apa, malam ini sekitar jam8.35pm Faris akan pulang ke kampung menaiki pesawat Airsia.

Kelihatan kereta mewah berwarna hitam menghampiri kami. Ini mesti bapa Faris. Bisik hati Rasyid.
Tekaan Rasyid tepat. Bapa Faris rupanya.

“Faris, ok sudahkan kereta” Bapa Faris bertanya lewat tingkat keretanya.

Pemandu disebelahnya, mengangkat tangan sebagai tanda isyarat salam.

“Bagus sudah pak” Faris menjawab ringkas.

“Bah, jumpa di KK lah malam ini ya” Bapa Faris mengingatkan.

“Ok, Pak ini kawan Faris yang banyak bantu pergi cari starter kereta ini. Namanya Rasyid.” Faris memperkenalkan.

Sambil bersalaman dengan bapa Faris. Dia sempat bertanya sama ada Rasyid teman universiti Faris atau tidak?

Ya, Jawab Faris. “InsyaAllah pak. Tahun ini Rasyid akan sambung Master” Sambungnya.

“Ooh, baguslah. Faris pun kena sambung master juga” Bapa Faris menanamkan harapan.

“InsyaAllah pak” Balas Faris.

“Oklah Faris, bapa mahu jalan ini ada kerja lagi” Ujar bapanya.

“Baiklah pak”

                                      ******

“Rasyid, ana minta maaf kalau ana menyusahkan anta” Faris tiba-tiba bersuara.

“Anta banyak tolong ana” ujarnya lagi.

Rasyid hanya mendengarkan Faris. Namun, Rasyid nampak ingin mengatakan sesuatu. Faris cuba meneka dalam hati.

“Sebenarnya ana lakukan ini semua pun kerana ana itsar anta. Ana mengharapkan redha Allah SWT akhi. Lagipun anta sahabat ana. Jadi ana bertanggungjawab membantu anta sekiranya anta memerlukan pertolongan. insyaAllah kalau ana mampu, akan tolong” Rasyid cuba bermain perasaan.

Suasana sekitar sungguh sunyi dan sepi. Segerombolan burung merpati berkumpulan di hadapan kami menghiasi lagi pemandangan ketika itu. Rasyid cuba bergerak menghampiri Faris. Faris pula sekadar terpacak di sebelah motor milik Rasyid dan memerhatikan Rasyid menghampirinya.  Matahari semakin ingin melabuhkan tirainya. Jam ditangannya diperhati oleh Faris. Langit seakan-akan hilang warnanya. Waktu siang semakin hampir usianya. Seketika nanti waktu malam akan menerja.

“Faris, ana gembira bersama anta. Ana harap ukhuwah yang kita bina ini membawa kita semakin dekat dengan Allah SWT. Ana mahu ukhuwah kita kekal sehingga ke syurga.” Rasyid menjelaskan dengan nada suara yang agak sedih.

“Rasyid, ana faham maksud anta” Faris bersuara.

“Ana pun mahu juga seperti yang anta hajatkan, mahu sangat” Ujarnya lagi.

Faris memerhatikan Rasyid. Bahu kanan Rasyid disentuh. Rasyid pun memandang ke arah Faris. Rasyid berdiri tepat dihadapan Faris. Rasyid dan Faris masing-masing berada dalam keadaan bersedih. Ini kerana. sebentar lagi salah seorang daripada mereka akan berjauhan.

“Akhi, Uhibbukafillah (Aku mencintaimu kerana Allah)” Rasyid lafazkan kalimah agung itu.
Mata Rasyid semakin berkaca-kaca. Namun, Rasyid menahan daripada terus menitis. Rasyid menguatkan semangatnya!

Faris menggerakkan tangannya dan menggapai tangan Rasyid sambil memeluknya dengan erat. Pipi bertemu pipi. Akhirnya Faris melafazkan kalimah agungnya.

“Akhi, Uhibbukafillah Kaman (Ana juga mencintaimu kerana Allah)”

-Bersambung-


























2 comments:

  1. Mabrukk ! best2.. Proud to be Sabahan :)

    ReplyDelete
  2. Jazakallah Khairon..Doakan agar istiqamah

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...