Pages

Wednesday, December 26, 2012

Salah Erti Ketenangan



Ketenangan sering saja kita salah ertikan! 

Buktinya. Kita selalu mendapatkan ketenangan dengan bermain game, menonton wayang , keluar berdua-duaan dengan pasangan yang tidak halal bagi kita, berhibur di pusat hiburan, minum arak, menagih dadah, dan macam-macam lagi aktiviti yang dianggap memberi ketenangan kepada diri kita.

Bukan itu saja. Kekayaan, pangkat, isteri yang cantik, kereta mewah, anak yang banyak, perniagaan yang berjaya, populariti, pujian dan sebagainya juga menjadi sumber ketenangan bagi masyarakat kita.

Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud;

"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)."
(Surah Ali Imran 3:14)

Benarkah pilihan kita di atas sebagai pemberi ketenangan kepada jiwa kita?

Benarkah?

Tanyakan diri kita. Jujurlah sahabatku.

Kita dianggap mencapai ketenangan bila ketenangan itu melekat dalam jiwa kita sebelum, semasa dan selepas melakukan sesuatu.

Saya bertanya lagi kepada sahabat.

Benarkah pilihan di atas memberi ketenangan selepas kita menikmatinya?

Benarkah?

Jawablah dengan hati yang jujur. InsyaAllah kita akan menemui jawapannya.

Saya nasihatkan dan ingatkan diri yang lemah ini agar kita muhasabah kembali diri kita. Tidakkah kita menyedari bahawa hiburan di atas yang dianggap rutin memberi ketenangan sementara kepada diri kita?

Ya sementara saja. Ianya tidak kekal. Bahkan membuatkan kita resah dan bersalah selepas melakukannya.

Betul tidak?

Adakah itu erti ketenangan yang kita impikan?

Ketenangan yang tidak membawa ke syurgaNya. Bahkan mencampakkan kita ke neraka Allah SWT.

Nauzubillah!

Bukankah itu merugikan diri kita sahabatku?

Kita biarkan masa kita berlalu begitu saja. Kita buang masa kita untuk perkara kemungkaran yang merugikan kita. Berkehendakkan syurga bukan sekadar kata. Namun perlu diaplikasikan dengan mempersembahkan perwatakan ahli syurga.

Syurga bukan sekadar untuk dimimpikan. Namun, syurga itu perlu direalisasikan di akhirat sana dengan perbuatan dan tindakan ahli syurga.

Sahabat, Jangan buang masa lagi!

Masa akan terus berlalu meninggalkan kita. Maka itu, kejarlah ia.

Hentikan perbuatan yang memberi ketenangan yang sementara dan palsu itu. Carilah ketenangan yang hakiki yang membawa kita menuju kejayaan dunia dan akhirat.

Tenangkan jiwa kita dengan hanya mengingati pemberi ketenangan iaitu Allah SWT. Lapangkan jiwamu menerima perintahNya dan meninggalkan laranganNya.

FirmanNya; "(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram."
(Surah Ar-Ra'd ayat 28)
Wahai sahabatku!

Inilah satu-satunya jalan menuju ketenangan hakiki. Hidup di dunia umpama menikmati hidangan syurga. Hati bahagia, jiwa tenang dan tenteram. Seluruh makhluk bertasbih untuk diri kita. Ketenangan ini hadiah kepada mereka yang banyak mengingati Allah SWT.

Saya mengajak diri ini dan sahabat sekalian.

Ingatlah Allah. Pastinya hatimu akan lebih tenang.

Banyak cara untuk mententeramkan jiwa kita. Bagaimana?

“Bacalah kitabNya yakni Al-Quran dan tadabburinya. Berzikirlah, Perhatikan penciptaan langit dan bumi, Fahami ass-sunnah nabiNya, hayatilah penjuangan para sahabat, dan berdampinglah dengan orang-orang soleh.”

Ada banyak lagi tazkirah-tazkirah yang membawa kita mengingati Allah SWT. Carilah dan berusahalah untuk mendapatkannya. Jangan hanya menunggu untuk diingatkan. Namun, berusahalah untuk mengingatkan diri agar diri kita lebih dekat kepadanya. Lebih banyak mengingatinya.

Nescaya sahabatku.

Kita akan mencapai ketenangan hakiki. Bahagia berbuat segala hal. Kerana kita sandarkan hanya kepadaNya. Ketenangan itulah yang membawa kita lebih banyak mengingati Allah SWT. Di pengakhiran hidup kita, syurga nantinya.

Yakinlah!

Hanya mengingati Allah hatimu akan jadi tenang dan tenteram.

Duhai Hati selamat bermujahadahlah menuju akrab kepadaNya.


-Hadi Muslim-
Everything for Allah"
UMS/27/12/KK,Sabah.
5:33pm
P/s: Hak Cipta Terpelihara.


1 comment:

  1. syukran jazakaallah khairan atas perkongsian.. setuju sekali.. ketenangan hakiki hanya kita dapat tatkala mendekatkan diri pada Allah.. saat tenang tika itu.. Subhanaallah hanya Allah Maha Mengetahui:) moga Allah berikan kekuatan utk terus mendekatkan pada-Nya..

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...