Pages

Wednesday, October 10, 2012

Cipta Alasan Meninggalkan Tarbiyah



TARBIYAH ITU: Untuk mendapatkan nikmat tarbiyah bukan mudah. Begitu juga bila mahu istiqomah dalam tarbiyah. “Pelbagai persoalan minda perlu dijawab. Tanyakan diri bersedia ke arah kebaikan atau katakan pada diri tunggu dulu. Saya masih muda. Usia remaja perlu dipenuhi dengan keseronokkan. Puaskan dulu dengan hiburan dan pergaulan. Bila dah puas, saya berubahlah.”

Itu antara ayat lazim yang menjadi hujah para remaja bila diajak beramar makruf nahi mungkar. 

Mengatakan dirinya masih muda. Masih terlalu awal untuk menjadi baik. Ada juga yang mengatakan nanti lepas berkahwin saya akan berubah.

Tapi, persoalannya sampai bila mau memberi hujah sedemikian. Kita yakin lepas ini, esok dan lusa kita masih hidup. Kita tahu bila kita mati. Bukankah kematian itu paling hampir dengan diri kita dan semua makhluk yang bernyawa di muka bumi ini. Allah SWT berhak ke atas diri kita. Maka, Dia berhak berbuat apa saja ke atas diri kita tanpa berunding dan memberitahu kita. Ini termaksudlah hal kematian.

Kematian kita!

Ya

Kematian kita bila-bila saja menjemput.

Allah SWT akan menguji kita. Hidup dan mati kita itu adalah ujian daripada Allah SWT. Sebagaimana firman Allah SWT dalam surah Al-Mulk 67:2 yang bermaksud; "Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,"

Ujian tersebut hanyalah untuk menguji sejauh mana keimanan kita kepada Allah SWT. Adakah kita ini benar-benar beriman atau seorang yang pendusta. Benarlah kata Allah SWT yang bermaksud; "Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." Surah Al-'Ankabut 29:2-3.

Keimanan kita bukan sekadar kata-kata. Namun, perlukan pembuktian melalui ujian-ujian Allah SWT. Di situ, kita akan dilihat sejauhmana cara kita memaknai ujian-ujian yang diberikan oleh Allah SWT.
Tapi realitinya sekarang, kita selalu mengatakan kita berhak ke atas diri kita. Namun, kita tidak sedar bahawa kita hanya perancang kehidupan. Merancang apa saja yang kita mahukan. Namun, yang merealisasikan semua rancangan kita adalah Allah SWT.

Kita lupa bahawa Allah SWT berhak ke atas diri kita. Sebab itu, kita yakin berani mengatur kehidupan kita. kita semakin tidak memerlukan Allah SWT. Kita tidak takutkan Allah SWT. Kita tidak menghiraukan siksa-Nya dan kemurkaan-Nya.

Dengan itu, kita tidak memerlukan tarbiyah islamiyah.

Seterusnya, meninggalkan tarbiyah!

Tinggalkan Tarbiyah

Kita tinggalkan saja tarbiyah islamiyah.

Apa susahnya!

Meninggalkan tarbiyah itu sangat mudah. Pelbagai alasan mampu direka dan digunapakai oleh kita untuk menjadi hujah meninggalkan tarbiyah. Kita bukan ustazlah/ustazahlah, bukan pula kita orang yang layak menyampaikan islam. Ramai lagi ahli-ahli agama di luar sana lagi layak. Diri saya tidak sucilah. Ahli maksiatlah. Susah nak berikhlaslah. Aku tidak bersedialah dan macam-macam lagi alasan yang direka-reka.

Kita merasakan tarbiyah islamiyah ini hanya sekadar membuang masa. Membazirkan usia remaja. Usia remaja perlu dimanfaatkan untuk keseronokan. Usia remaja hanya sekali. Maka itu, puaskan diri dengan hiburan. Aku ingin bebas.

Apabila persepsi ini telah hinggap dan sebati dengan jiwa kita. Maka, tidak hairanlah tarbiyah islamiyah kita selama ini akan terkorban dengan hidangan dunia yang penuh dengan tipu daya.

Akhirnya, tarbiyah islamiyah tidak lagi mempunyai makna dalam kehidupan kita.

Pelik bukan!!

Untuk meninggalkan tarbiyah, ada saja alasan direka dan dicipta. Kemudian digunapakai sebagai senjata atau hujah untuk meninggalkan tarbiyah.

Namun, kita tidak pula mampu mencipta usaha dan cara untuk mendapatkan tarbiyah dan terus istiqamah dalam tarbiyah?

Kalau adapun sangat sedikit untuk berbuat sedemikian. Itulah realiti  masyarakat islam sekarang. Untuk mendapatkan kebaikan susah dibuatnya. Namun, untuk mendapatkan kemungkaran sanggup berkorban apa saja untuknya.

Astaghfirullah!

Jangan sampai penyakit ini menyelinap masuk ke dalam titik kelemahan kita.

Nauzubillah!

Oleh itu, Ayoh! muhasabah diri kita.

Tarbiyah Islamiyah

Tarbiyah islamiyah bertujuan untuk mengajak kita mengingati Allah SWT. Memahami dan mengamalkan syariatnya.

Bukan itu saja, dalam tarbiyah juga kita akan digerakkan dan menyampaikan nilai-nilai islam kepada orang lain. Mengajak orang lain menyertai halaqah/usrah untuk mendapatkan tarbiyah secara berterusan. Bukankah mengajak orang lain itu kepada Allah SWT adalah sebaik-baik perkataan.

Sebagaimana firman Allah SWT bermaksud; Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?" Surah Fussilat 41:33

Perlu diingatkan!

Beramar makruf nahi mungkar perlu dilakukan secara sepenuh masa (full time) bukannya separuh masa (part time). Dugaan dan cubaan itu perkara biasa dalam meniti jalan dakwah. Maka itu, kita kena sentiasa bersedia menempuh sebarang dugaan dan cubaan. Jika kita gagal, ini yang menyebabkan kita memilih untuk mengikuti tarbiyah dan mengamalkan islam secara part time.

Seterusnya, cipta alasan meninggalkan tarbiyah.

Tidak kita merasa rugi!

Kita juga, terasa berat dan terbeban dengan gerak kerja dakwah. Berputus asa dan mula beralasan. Akhirnya, kita mengatakan ‘saya tidak layak lagi berbuat untuk islam. Saya tidak layak lagi bersama kalian’. Ana minta maaf akhi/anti.

Itulah pengakhirannya.

Kita tidak mahu itu!

Kita perlu sedari

Tarbiyah islamiyah perlu berterusan sehinggalah kita menemui ajal. Bukannya program pengajian dan pekerjaan secara part time.

Tarbiyah islamiyah adalah modul, program pengajian dan pekerjaan yang perlu dilakukan secara full time.
Ini kerana, kematian itu dirahsiakan oleh Allah SWT. Kita tidak tahu bila kita akan mati. Maka itu, kita perlu sentiasa bersedia dan mengamalkan dan memperjuangkan islam setiap masa. Pendek kata mengambil islam secara full time bukan part time. Supaya pengakhiran hidup kita nanti sedang khusyuk beribadah kepada Allah SWT.

InsyaAllah.

Tahu tak, penghuni syurga semuanya orang-orang beriman yang mengamalkan syariat islam 100 %. Setiap masa mereka memperjuangkan agama Allah SWT. Kerana mereka yakin “Dengan kita membantu agama Allah SWT , Dia akan membantu kita juga”

Allah SWT berfirman; Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” Surah Muhammad 47:7

Yakinilah kita adalah umat terbaik untuk manusia dan sekalian alam. Maka, jangan sia-siakan gelaran ini.

Jadilah orang-orang yang memperjuangkan agama Allah SWT.

Menjadi genarasi rabbani iaitu generasi yang mempelajari al-kitab dan mengajarkannya.

Allah SWT berfirman yang bermaksud; "Akan tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya. Surah Ali Imran 3:79.


Dengan itu, Allah SWT memberikan dan menghadiahkan kita syurga.

Nak masuk syurga? Mesti nakkan.

Jangan berlengah lagi!



Karya Asli Hadi Muslim.Com Hak Cipta Terpelihara. 10/10/2012 Perpustakaan UMS 4:31PM.

1 comment:

  1. Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh abang, saya Adi Hazmi.Saya berumur 15 tahun (tingkatan 3).Saya sebenarnya ingin meminta pertolongan dan bantuan daripada abang.Saya sudah lama menginginkan senaskah buku yang bertajuk 'Sejarah Empat Khalifah'.Saya telah lama memasang impian untuk memiliki sebuah buku ini.Sebenarnya saya hendak mempelajari dan mengetahui sejarah tentang Khulfa' Rasyidin.Lagipun, banyak kata-kata mereka yang boleh dijadikan sebagai penaik semangat.Saya memang ingin mengenali mereka.Saya hrap abang dapat membantu saya untuk menghadiahkan/menyedekahkan sebuah buku itu kepada saya.Saya mencadangkan agar abang membeli buku tersebut secara online di http://bukuonline2u.com/index.php?route=product/product&product_id=843 dan masukkan almaat rumah saya sebagai alamat untuk diposkan.Saya sertakan alamat rumah saya disini.Saya amat berharap agar abang dapat membantu saya.Asssalamualaikum.

    2179 Taman Pelagat,
    Kampung Padang Luas,
    22000 Jerteh, Besut,
    Terengganu Darul Iman.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...